pituah jawa

by Sastropinawingit on 01:59 PM, 06-Feb-12

Category: primbon jowo

karya : Kanjeng Sunan KaliJogo ( Kanjeng Raden Said ) yang mau download mp3 nya silahkan download disini – http:// www.4shared.com/get/ MZaCRlu1/- kidung_rumeksa_ing_weng ini merupakan gabungan antara kebudayaan jawa dan Do’a agama islam, banyak makna terkandung didalamnya, Diantaranya adalah Do’a meminta dari kesembuhan penyakit dan dijauhkan dari bala. cekidot Ana kidung rumekso ing wengi Teguh hayu luputa ing lara luputa bilahi kabeh jim setan datan purun paneluhan tan ana wani miwah panggawe ala gunaning wong luput geni atemahan tirta maling adoh tan ana ngarah ing mami guna duduk pan sirno Sakehing lara pan samya bali Sakeh ngama pan sami miruda Welas asih pandulune Sakehing braja luput Kadi kapuk tibaning wesi Sakehing wisa tawa Sato galak tutut Kayu aeng lemah sangar Songing landhak guwaning Wong lemah miring Myang pakiponing merak Pagupakaning warak sakalir Nadyan arca myang segara asat Temahan rahayu kabeh Apan sarira ayu Ingideran kang widadari Rineksa malaekat Lan sagung pra rasul Pinayungan ing Hyang Suksma Ati Adam utekku baginda Esis Pangucapku ya Musa Napasku nabi Ngisa linuwih Nabi Yakup pamiyarsaningwang Dawud suwaraku mangke Nabi Brahim nyawaku Nabi Sleman kasekten mami Nabi Yusuf rupeng wang Edris ing rambutku Baginda Ngali kuliting wang Abubakar getih daging singgih Balung baginda ngusman Sumsumingsun Patimah linuwih Siti aminah bayuning angga Ayup ing ususku mangke Nabi Nuh ing jejantung Nabi Yunus ing otot mami Netraku ya Muhamad Pamuluku Rasul Pinayungan Adam Kawa Sampun pepak sakathahe para nabi Dadya sarira tunggal Arti dalam bahasa Indonesia ———————————— Ada kidung yang mengalun di tengah malam Yang menjadikan kuat selamat terbebas dari semua penyakit Terbebas dari segala petaka Jin dan setanpun tidak mau Segala jenis sihir tidak berani Apalagi perbuatan jahat guna-guna tersingkir Api menjadi air Pencuripun menjauh dariku Segala bahaya akan lenyap Semua penyakit pulang ketempat asalnya Semua hama menyingkir dengan pandangan kasih Semua senjata tidak mengena Bagaikan kapuk jatuh dibesi Segenap racun menjadi tawar Binatang buas menjadi jinak Pohon ajaib, tanah angker, lubang landak, gua orang, tanah miring dan sarang merak Kandangnya semua badak Meski batu dan laut mengering Pada akhirnya semua slamat Sebab badannya selamat dikelilingi oleh bidadari, yang dijaga oleh malaikat, dan semua rasul dalam lindungan Tuhan Hatiku Adam dan otakku nabi Sis Ucapanku adalah nabi Musa Nafasku nabi Isa yang teramat mulia Nabi Yakup pendenganranku Nabi Daud menjadi suaraku Nabi Ibrahim sebagai nyawaku Nabi Sulaiman menjadi kesaktianku Nabi Yusuf menjadi rupaku Nabi Idris menjadi rupaku Ali sebagai kulitku Abubakar darahku dan Umar dagingku Sedangkan Usman sebagai tulangku Sumsumku adalah Fatimah yang amat mulia Siti fatimah sebagai kekuatan badanku Nanti nabi Ayub ada didalam ususku Nabi Nuh didalam jantungku Nabi Yunus didalam otakku Mataku ialah Nabi Muhamad Air mukaku rasul dalam lindungan Adam dan Hawa Maka lengkaplah semua rasul, yang menjadi satu badan sungguh luar biasa!!!! ************************ Dua puluh Aksara Jawa yang tersusun dalam empat baris itu dalam sejarahnya memiliki muatan cerita : Ono Caroko = ada utusan (abdi setia) Doto Sawolo = saling berseteru Podho Joyonyo = sama- sama sakti Mogo Bothongo = Keduanya jadi bangkai Filsafat Jawa kuno ini mengajarkan diperlukannya koordinasi, sinergi, komunikasi satu sama lain dan juga mawas diri. sedangkan arti dari persatu katanya adalah HA NA CA RA KA: Ha: Hurip = hidup Na: Legeno = telanjang Ca: Cipta = pemikiran, ide ataupun kreatifitas Ra: Rasa = perasaan, qalbu, suara hati atau hati nurani Ka: Karya = bekerja atau pekerjaan. Jadi HA NA CA RA KA bisa ditafsirkan bahwa manusia “dihidupkan” atau dilahirkan ke dunia ini dalam keadaan “telanjang”. Telanjang di sini dalam artian tidak mempunyai apa-apa selain potensi. Oleh karena itulah manusia harus dapat mengembangkan potensi bawaan tersebut dengan cipta-rasa-karsa. Cipta- rasa-karsa merupakan suatu konsep segitiga (segitiga merupakan bentuk paling kuat dan seimbang) antara otak yang mengkreasi cipta, hati/kalbu yang melakukan fungsi kontrol atau pengawasan dan filter (dalam bentuk rasa) atas segala ide-pemikiran dan kreatifitas yang dicetuskan otak, serta terakhir adalah raga/tubuh/badan yang bertindak sebagai pelaksana semua kreatifitas tersebut (setelah dinyatakan lulus sensor oleh rasa sebagai badan sensor manusia). Secara ideal memang semua perbuatan (karya) yang dilakukan oleh manusia tidak hanya semata hasil kerja otak tetapi juga “kelayakannya” sudah diuji oleh rasa. Rasa idealnya hanya meloloskan ide-kreatifitas yang sesuai dengan norma. Norma di sini memiliki arti yang cukup luas, yaitu meliputi norma internal (perasaan manusia itu sendiri atau istilah kerennya kata hati atau suara hati) atau bisa juga merupakan norma eksternal (dari Tuhan yang berupa agama dan aturannya atau juga norma dari masyarakat yang berupa aturan hukum dll). (2) DA TA SA WA LA: (versi pertama) Da: Dodo = dada Ta: Toto = atur Sa: Saka = tiang penyangga Wa: Weruh = melihat La: lakuning Urip = (makna) kehidupan. DA TA SA WA LA berarti dadane ditoto men iso ngadeg jejeg (koyo soko) lan iso weruh (mangerteni) lakuning urip. Dengarkanlah suara hati (nurani) yang ada di dalam dada, agar kamu bisa berdiri tegak seperti halnya tiang penyangga dan kamu juga akan mengerti makna kehidupan yang sebenarnya. Kata “atur” bisa berarti manage dan juga evaluate sedangkan dada sebenarnya melambangkan hati (yang terkandung di dalam dada). Jadi dadanya diatur mengandung arti bahwa kita harus senantiasa me- manage (menjaga- mengatur) hati kita untuk melakukan suatu langkah evaluatif dalam menjalani kehidupan supaya kita dapat senantiasa berdiri tegak dan tegar dalam memandang dan memaknai kehidupan. Kita harus senantiasa memiliki motivasi dan optimisme dalam berusaha tanpa melupakan kodrat kita sebagai makhluk Alloh yang dalam konsep Islam dikenal dengan ikhtiar- tawakal, ikhtiar adalah berusaha semaksimal mungkin sedangkan tawakal adalah memasrahkan segala hasil usaha tersebut kepada Alloh. DA TA SA WA LA: (versi kedua) Da-Ta (digabung): dzat = dzat Sa: Satunggal = satu, Esa Wa: Wigati = baik La: Ala = buruk DA TA SA WA LA bisa ditafsirkan bahwa hanya Dzat Yang Esa-lah (yaitu Tuhan) yang benar-benar mengerti akan baik dan buruk. Secara kasar dan ngawur saya mencoba menganggap bahwa kata “baik” di sini ekuivalen dengan kata “benar” sedangkan kata “buruk” ekuivalen dengan “salah”. Jadi alangkah baiknya kalau kita tidak dengan semena-mena menyalahkan orang (kelompok) lain dan menganggap bahwa kita (kelompok kita) sebagai pihak yang paling benar. (3) PA DHA JA YA NYA: PA DHA JA YA NYA = sama kuat Pada dasarnya/awalnya semua manusia mempunyai dua potensi yang sama (kuat), yaitu potensi untuk melakukan kebaikan dan potensi untuk melakukan keburukan. Mungkin memang benar ungkapan bahwa manusia itu bisa menjadi sebaik malaikat tetapi bisa juga buruk seperti setan dan juga binatang. Mengingat adanya dua potensi yang sama kuat tersebut maka selanjutnya tugas manusialah untuk memilih potensi mana yang akan dikembangkan. Sangat manusiawi dan lumrah jika manusia melakukan kesalahan, tetapi apakah dia akan terus memelihara dan mengembangkan kesalahannya tersebut? Potensi keburukan dalam diri manusia adalah hawa nafsu, sehingga tidak salah ketika Nabi Muhammad SAW menyatakan bahwa musuh terbesar kita adalah hawa nafsu yang bersemayam dalam diri kita masing-masing. (4) MA GA BA THA NGA: Ma: Sukma = sukma, ruh, nyawa Ga: Raga = badan, jasmani Ba-Tha: bathang = mayat Nga: Lungo = pergi Secara singkat MA GA BA THA NGA saya artikan bahwa pada akhirnya manusia akan menjadi mayat ketika sukma atau ruh kita meninggalkan raga/jasmani kita. Sesungguhnya kita tidak akan hidup selamanya dan pada akhirnya akan kembali juga kepada Alloh. Oleh karena itu kita harus senantiasa mempersiapkan bekal untuk menghadap Alloh. ************************ NYEBAR GODHONG KORO NYEBAR GODHONG KORO, SABAR SAKWETORO… Harfiah nasihat Mbah ini berarti bahwa kita harus sabar mulai sedini mungkin dan mulai sekarang juga dalam segala hal dalam kehidupan… toh kesabaran itu tiada batasannya. contoh kesabaran tiada batas ada banyak, salah satunya adalah: sabarlah jika Alloh SWT menjadi Tuhanmu, jika tak sabar cari saja Tuhan yang lain dan sabar itu setengah dari iman kita, jadi yang bisa menguasai sabar dalam hatinya, dia sudah mendapatkan iman setengah dari hidup kita …. sabar memang pahit, namun hasil kesabaran itu adalah manis. contoh: apabila kita sedang sakit duh ga enak rasanya, duh lagi sakitmah makan paria juga pait …sebenarnya sakit itu adalah kifarat dari dosa kita, maka sabarlah,, apabila sudah sembuh hilanglah dosa kita amiiinnn… JER BASUKI MOWO BEYO Harfiah dari petuah jawa ini mengandung arti : semua keberhasilan selalu membutuhkan pengorbanan ING MADYO MANGUN KARSO Ing madyo mangun karso, pribahasa ini mengandung makna : Bahwa perubahan besar bermula dari sebuah langkah kecil arti lebih besarnya Keinginan,Cita-cita dan Harapan yang besar/tinggi tidak akan terwujud kecuali kita memperjuangkannya, dan perjuangan berawal dari merangkak/langkah yang kecil… ALON ALON ASAL KELAKON Memang Alon alon adalah arti dari pelan-pelan atau perlahan, tapi kan sampai juga!… Alon alon asal kelakon dalam kehidupan mengandung makna Sabar, santai saja perlahan-lahan saja yang penting sampai di tujuan dengan selamat, dan terkabul segala keinginan…. OJO DUMEH Ojo Dumeh hanya dua kata tapi mengandung makna yang BESAR sekali bahkan sebagian orang beranggapan Ojo Dumeh adalah pribahasa sapu jagat,, makna dari ojo dumeh itu adalah jangan sombong, jangan semena mena, jangan mentang- mentang… menurut penelitian (ciyeeee) saya selalu mengadakan wawancara, berbincang dan survey sebagian dari para orang-orang tua atau si Mbah, Ojo dumeh itu harfiahnya adalah ungkapan menasehati contoh : Ojo Dumeh gek kuoso, mengko nek dadi diece uwong…. (indonesia) = Jangan mentang- mentang berkuasa nanti bisa-bisa kamu direndahkan oleh orang lain… ada pula: Ojo Dumeh gek urip, mengko pasti mati… (indonesia) = Jangan mentang-mentang bisa hidup bertingkah laku seenaknya , nanti kamu pasti mati… ada pula: Ojo Dumeh iso ngomong, mengko nek dadi bisu… (indonesia) = Jangan mentang-mentang bisa bicara, bicara seenaknya melukai hati orang lain, nanti kalo bisu baru tau rasa… dan masih banyak lagi, makanya ini pribahasa adalah sapu jagat kata si Mbah… awas loh bisi kualat heuheuheu…. SEPI ING PAMRIH RAME ING GAWE Wong njawi, Tiang njawi atau Orang Jawa selalu memegang teguh dalam hati Semboyan yang ada dari zaman nenek moyang… sepi ing pamrih rame ing gawe arti harfiahnya adalah = selalu bekerja, berkarya, berkorban tenaga, jiwa bahkan nyawa untuk membela apa yang menjadi keyakinan….. bekerja dan berkorban tiada henti demi Negara, Agama, Tanah Air yang di cintai tanpa sedikitpun pamrih…. saya sendiri ingin selalu memegang teguh semboyan ini hingga hembusan nafas terakhir… orang jawa yakin Walau didunia ini berkorban tanpa pamrih.. di akherat nanti mendapat kejayaan yang panjang tiada akhir!!!! Amiin BECIK KETITIK OLO KETORO Becik ketitik olo ketoro adalah pribahasa yang mengandung makna dan arti jika suatu kebenaran/ perbuatan baik ditutup- tutupi maka lambat laun ia akan muncul juga, dan sepandai-pandainya menyimpan bangkai busuk/ perbuatan tercela dan kebusukan hati maka lama-lama baunya akan tercium juga. ************************ Sem Dalam perkembangan selanjutnya, hadirnya Semar sebagai pamomong keturunan Saptaarga tidak sendirian. Ia ditemani oleh tiga anaknya, yaitu; Gareng, Petruk, Bagong. Ke empat abdi tersebut dinamakan Panakawan. Dapat disaksikan, hampir pada setiap pegelaran wayang kulit purwa, akan muncul seorang ksatria keturunan Saptaarga diikuti oleh Semar, Gareng, Petruk, Bagong. Cerita apa pun yang dipagelarkan, ke lima tokoh ini menduduki posisi penting. Kisah Mereka diawali mulai dari sebuah pertapaan Saptaarga atau pertapaan lainnya. Setelah mendapat berbagai macam ilmu dan nasihat-nasihat dari Sang Begawan, mereka turun gunung untuk mengamalkan ilmu yang telah diperoleh, dengan melakukan tapa ngrame. (menolong tanpa pamrih). Dikisahkan, perjalanan sang Ksatria dan ke empat abdinya memasuki hutan. Ini menggambarkan bahwa sang ksatria mulai memasuki medan kehidupan yang belum pernah dikenal, gelap, penuh semak belukar, banyak binatang buas, makhluk jahat yang siap menghadangnya, bahkan jika lengah dapat mengacam jiwanya. Namun pada akhirnya Ksatria, Semar, Gareng, Petruk, Bagong berhasil memetik kemenangan dengan mengalahkan kawanan Raksasa, sehingga berhasil keluar hutan dengan selamat. Di luar hutan, rintangan masih menghadang, bahaya senantiasa mengancam. Berkat Semar dan anak- anaknya, sang Ksatria dapat menyingkirkan segala penghalang dan berhasil menyelesaikan tugas hidupnya dengan selamat. Mengapa peranan Semar dan anak-anaknya sangat menentukan keberhasilan suatu kehidupan? Sudah dipaparkan pada dua tulisan sebelumnya, bahwa Semar merupakan gambaran penyelenggaraan Illahi yang ikut berproses dalam kehidupan manusia. Untuk lebih memperjelas peranan Semar, maka tokoh Semar dilengkapi dengan tiga tokoh lainnya. Ke empat panakawan tersebut merupakan simbol dari cipta, rasa, karsa dan karya. Semar mempunyai ciri menonjol yaitu kuncung putih. Kuncung putih di kepala sebagai simbol dari pikiran, gagasan yang jernih atau cipta. Gareng mempunyai ciri yang menonjol yaitu bermata kero, bertangan cekot dan berkaki pincang. Ke tiga cacat fisik tersebut menyimbolkan rasa. Mata kero, adalah rasa kewaspadaan, tangan cekot adalah rasa ketelitian dan kaki pincang adalah rasa kehati-hatian. Petruk adalah simbol dari kehendak, keinginan, karsa yang digambarkan dalam kedua tangannya. Jika digerakkan, kedua tangan tersebut bagaikan kedua orang yang bekerjasama dengan baik. Tangan depan menunjuk, memilih apa yang dikehendaki, tangan belakang menggenggam erat-erat apa yang telah dipilih. Sedangkan karya disimbolkan Bagong dengan dua tangan yang kelima jarinya terbuka lebar, artinya selalu bersedia bekerja keras. Cipta, rasa, karsa dan karya merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan. Cipta, rasa, karsa dan karya berada dalam satu wilayah yang bernama pribadi atau jati diri manusia, disimbolkan tokoh Ksatria. Gambaran manusia ideal adalah merupakan gambaran pribadi manusia yang utuh, dimana cipta, rasa, karsa dan karya dapat menempati fungsinya masing-masing dengan harmonis, untuk kemudian berjalan seiring menuju cita-cita yang luhur. Dengan demikian menjadi jelas bahwa antara Ksatria dan panakawan mempunyai hubungan signifikan. Tokoh ksatria akan berhasil dalam hidupnya dan mencapai cita-cita ideal jika didasari sebuah pikiran jernih (cipta), hati tulus (rasa), kehendak, tekad bulat (karsa) dan mau bekerja keras (karya). Simbolisasi ksatria dan empat abdinya, serupa dengan ‘ngelmu’ sedulur papat lima pancer. Sedulur papat adalah panakawan, lima pancer adalah ksatriya. Posisi pancer berada ditengah, diapit oleh dua saudara tua (kakang mbarep, kakang kawah) dan dua saudara muda (adi ari-ari dan adi wuragil). Ngelmu sedulur papat lima pancer lahir dari konsep penyadaran akan awal mula manusia diciptakan dan tujuan akhir hidup manusia (sangkan paraning dumadi). Awal mula manusia diciptakan di awali dari saat-saat menjelang kelahiran. Sebelum sang bayi (bayi, dalam konteks ini adalah pancer) lahir dari rahim ibu, yang muncul pertama kali adalah rasa cemas si ibu. Rasa cemas itu dinamakan Kakang mbarep. Kemudian pada saat menjelang bayi itu lahir, keluarlah cairan bening atau banyu kawah sebagai pelicin, untuk melindungi si bayi, agar proses kelahiran lancar dan kulit bayi yang lembut tidak lecet atau terluka. Banyu kawah itu disebut Kakang kawah. Setelah bayi lahir akan disusul dengan keluarnya ari-ari dan darah. Ari-ari disebut Adi ari-ari dan darah disebut Adi wuragil. Ngelmu sedulur papat lima pancer memberi tekanan bahwa, manusia dilahirkan ke dunia ini tidak sendirian. Ada empat saudara yang mendampingi. Pancer adalah suksma sejati dan sedulur papat adalah raga sejati. Bersatunya suksma sejati dan raga sejati melahirkan sebuah kehidupan. Hubungan antara pancer dan sedulur papat dalam kehidupan, digambarkan dengan seorang sais mengendalikan sebuah kereta, ditarik oleh empat ekor kuda, yang berwarna merah, hitam, kuning dan putih. Sais kereta melambangkan kebebasan untuk memutuskan dan berbuat sesuatu. Kuda merah melambangkan energi, semangat, kuda hitam melambangkan kebutuhan biologis, kuda kuning melambangkan kebutuhan rohani dan kuda putih melambangkan keheningan, kesucian. Sebagai sais, tentunya tidak mudah mengendalikan empat kuda yang saling berbeda sifat dan kebutuhannya. Jika sang sais mampu mengendalikan dan bekerjasama dengan ke empat ekor kudanya dengan baik dan seimbang, maka kereta akan berjalan lancar sampai ke tujuan akhir. Sang Sangkan Paraning Dumadi. (herjaka)

Share on Facebook Share on Twitter

Comments

2 responses to "pituah jawa"

Dhanalova [10:44 PM, 12-Feb-12]

tak komene kang.. apik tenan iki.. oleh sko ndi to kang ???

sastroxx [06:37 AM, 13-Feb-12]

dhanalova@
oleh songko ceritone wong two brow

Subscribe to comment feed: [RSS] [Atom]

New Comment

[Sign In]
Name:

Email:

Comment:
(You can use BBCode)

Security:
Enable Images